Saya Suhaimi Taib, mendapat Sijil Pentadbiran Islam dari Kusza Kuala Terengganu (2002), Kursus Penerbitan Video Koperat Universiti Malaya (2003), Pengarang Warta Darul Iman (2000-2003) Penerbit Siaran Darul Iman (2003-2004), Wartawan Sambilan Berita Harian (1997-1998), Wartawan Harakah (1989-1996).
Menerima Anugerah kewartawanan Esso-Kawat (1997 dan 1998)

Hubungi saya melalui e-mel: seramaesty@yahoo.com atau H/P No: 013-9060111.

Friday, April 26, 2013

BN ancam keselamatan negara?



MEMBELI UNDI DAN PENGUNDI LUAR


MEMBELI UNDI DAN PENGUNDI LUAR

 
I. Ancaman dan keganasan terhadap pekerja Pakatan Rakyat, Pemantau dan sukarelawan pertubuhan awam semakin menjadi-jadi. Lebih dari 400 aduan polis telah dibuat. Pembelian undi dan rasuah adalah berleluasa. BN amat risau mereka akan tewas dan sedang menggelabah membeli undi dengan hadiah, wang dan baucer wang, dari RM50 di Pulau Pinang ke RM1000 di Sabah. Kita ada bukti video dan ini akan dikeluarkan dalam sikit hari lagi.


II. Dalam suatu lagi repot dan analisis keatas Daftar Pengundi yang akan dikeluar sikit masa lagi, terdapat beberapa penemuan yang menggemparkan. 28,593 pengundi berdaftar adalah orang Indonesia, Filipina, Pakistan dan Bangladesh – mereka yang dari negara-negara yang membekalkan kebanyakan dari pekerja asing di Malaysia. Sabah sahaja mempunyai 15,907 pengundi berdaftar kebanyakannya dari Filipina dan Indonesia. Selangor adalah kedua terbesar dengan 4,324 pengundi asing.

 
Kebanyakan pengundi asing ini akan mengundi di Sabah, Selangor dan Kuala Lumpur. Kawasan pilihanraya parlimen dengan jumlah terbesar mereka ini termasuklah Silam, Kibaran, Kelabakan, Sepanggar dan Tawau.

 
Apa yang lagi merisaukan ialah 16,589 dari pengundi asing ini diberikan “Kod Negeri” Sabah (ia-itu lahir di Sabah) walaupun mereka adalah dari Indonesia atau Filipina. Malah terdapat 42 pengundi asing dari Filipina, Indonesia dan Pakistan yang didaftarkan sebagai “Pengundi Pos” didalam Tentera dan Polis.
 

Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) mesti menerangkan serta-merta kenapa terdapt beribu-ribu pengundi asing dalam Daftar Pengundi dan kenapa sesetengah dari mereka diberi Kod Negeri tempatan dalam kad pengenalan mereka, dan bagaimana ada yang berdaftar sebagai Pengundi Pos dalam Tentera dan Polis.

 
III. Pengundi Sabah khususnya dan Malaysia amnya telah tertipu keatas hak demokrasi mereka. BN masih berlengah-lengah lagi tentang bagaimana hendak selesaikan masalah “Projek IC” yang mereka sendiri ujudkan. Bagi Pakatan adalah jelas, kami akan mengarahkan SPR untuk membersihkan Daftar Pengundi dalam masa 100 hari pertama dalam kerajaan.

 
Saya menyeru semua pengundi yang sah agar keluar pada 5 Mei dan mengundi. Jangan biarkan mereka yang telah korupkan sistem demokrasi kita merampas demokrasi ini dari kita. Kita mesti pertahankan hak kita sebagai rakyat Malaysia.


Dato' Seri Anwar Ibrahim
25 April 2013I. Ancaman dan keganasan terhadap pekerja Pakatan Rakyat, Pemantau dan sukarelawan pertubuhan awam semakin menjadi-jadi. Lebih dari 400 aduan polis telah dibuat. Pembelian undi dan rasuah adalah berleluasa. BN amat risau mereka akan tewas dan sedang menggelabah membeli undi dengan hadiah, wang dan baucer wang, dari RM50 di Pulau Pinang ke RM1000 di Sabah. Kita ada bukti video dan ini akan dikeluarkan dalam sikit hari lagi.


II. Dalam suatu lagi repot dan analisis keatas Daftar Pengundi yang akan dikeluar sikit masa lagi, terdapat beberapa penemuan yang menggemparkan. 28,593 pengundi berdaftar adalah orang Indonesia, Filipina, Pakistan dan Bangladesh – mereka yang dari negara-negara yang membekalkan kebanyakan dari pekerja asing di Malaysia. Sabah sahaja mempunyai 15,907 pengundi berdaftar kebanyakannya dari Filipina dan Indonesia. Selangor adalah kedua terbesar dengan 4,324 pengundi asing.


Kebanyakan pengundi asing ini akan mengundi di Sabah, Selangor dan Kuala Lumpur. Kawasan pilihanraya parlimen dengan jumlah terbesar mereka ini termasuklah Silam, Kibaran, Kelabakan, Sepanggar dan Tawau.


Apa yang lagi merisaukan ialah 16,589 dari pengundi asing ini diberikan “Kod Negeri” Sabah (ia-itu lahir di Sabah) walaupun mereka adalah dari Indonesia atau Filipina. Malah terdapat 42 pengundi asing dari Filipina, Indonesia dan Pakistan yang didaftarkan sebagai “Pengundi Pos” didalam Tentera dan Polis.


Suruhanjaya Pilihanraya (SPR) mesti menerangkan serta-merta kenapa terdapt beribu-ribu pengundi asing dalam Daftar Pengundi dan kenapa sesetengah dari mereka diberi Kod Negeri tempatan dalam kad pengenalan mereka, dan bagaimana ada yang berdaftar sebagai Pengundi Pos dalam Tentera dan Polis.


III. Pengundi Sabah khususnya dan Malaysia amnya telah tertipu keatas hak demokrasi mereka. BN masih berlengah-lengah lagi tentang bagaimana hendak selesaikan masalah “Projek IC” yang mereka sendiri ujudkan. Bagi Pakatan adalah jelas, kami akan mengarahkan SPR untuk membersihkan Daftar Pengundi dalam masa 100 hari pertama dalam kerajaan.


Saya menyeru semua pengundi yang sah agar keluar pada 5 Mei dan mengundi. Jangan biarkan mereka yang telah korupkan sistem demokrasi kita merampas demokrasi ini dari kita. Kita mesti pertahankan hak kita sebagai rakyat Malaysia.


Dato' Seri Anwar Ibrahim
25 April 2013

No comments:

Terima kasih kerana sumbangan anda. Sumbanglah untuk kebaikan perjuangan kita bersama.

Can't find what you're looking for? Try Google Search!

Google
 

ANDA ADA MAKLUMAT ISU NEGARA?

Sila emailan kepada saya di seramaesty@yahoo.com atau hubungi saya di talian 013-9060111.

TERIMA KASIH ATAS KERJASAMA ANDA

Feedback Form

Join the Mailing List
Enter your name and email address below:
Name:
Email:
Subscribe  Unsubscribe 

Dr. Irfan menjelaskan Perniagaan Internet secara mudah kepada anda

Free Viral Advertising